Kembang Api dan Mercon

kembang_api

Gambar diunduh di sini

Ketika pulang kuliah tadi, saya melihat di sepanjang jalan banyak lapak yang berjualan kembang api. Lapak kembang api ini biasanya muncul menjelang bulan Ramadhan dan nanti akan berangsur-angsur hilang ketika lebaran habis. Sekarang ini, jenis dan model kembang api sangat bervariasi.

Masakecildulu, jenis dan model kembang api hanya satu yaitu berbentuk batang sebesar lidi, bentuk yang paling sederhana dari sebuah kembang api. Satu bungkus berisi 10 batang. Cara memainkan kembang api dengan menyalakan api di ujungnya, setelah panas akan berpendar membentuk bunga api. Kalau kita takut kepanasan saat memegang kembang api yang menyala itu, kita bisa membengkokkan pegangan kembang api yang terbuat dari kawat, kemudian kita gantungkan pada dahan pohon.

Teman akrab kembang api bernama mercon atau petasan. Bubuk mesiu yang dimasukkan dalam gulungan kertas, di ujungnya diberikan sumbu penyulut. Semakin besar gulungan kertas akan semakin menggelegar bunyi merconnya. Karena permainan mercon ini sangat membahayakan, lama kelamaan mercon jadi barang langka karena dilarang dibuat dan diperjualbelikan.

Kembang api telah dikenal sejak berabad-abad silam. Sejarah penemuannya, konon terjadi karena kecelakaan/tidak sengaja di sebuah dapur di negeri Tirai Bambu CHina. Kira-kira pada abad ke-10, seorang koki secara tidak sengaja telah mencampur tiga jenis bahan bubuk berwarna hitam yang ternyata bubuk mesiu. Campuran bahan ini mudah sekali terbakar dan meledak. Inilah cikal bakal mercon atau petasan, yang pabriknya kemudian dibangun pada masa pemerintahan Dinasti Sung (960-1279). Oleh pabrik ini, tabung petasan yang semula dari bambu diganti kertas. Mercon inilah kemudian yang menjadi dasar pembuatan kembang api dengan lebih mengutamakan warna dan semburan bunga-bunga api di udara ketimbang bunyi ledakannya.

Dari China, mainan ini lalu dibawa ke Arab dan Eropa. Orang Arab menamai benda ini sebagai panah China (The China Arrow).  Penyebarannya ke Eropa adalah berkat jasa pelaut Marcopolo (abad ke-13).  Oleh orang Eropa bubuk mesiu ini kelak banyak digunakan untuk keperluan militer sebagai bahan pembuatan senjata api. Tujuannya tiada lain untuk dipakai dalam perang.

About these ads

35 comments on “Kembang Api dan Mercon

  1. bibit m says:

    Apa Om kebagian yg pertamaxxx? Eropa … selalu curang dlm berbagai hal. China … selalu dicuri ilmunya. Gak percaya? Th 1421 orang China sdh berlayar keliling dunia. Orang2 Eropa baru mulai 70th kemudian dgn mencuri peta2 laut buatan pelaut China. Tp ngaku merekalah yg pertamaxxx mengelilingi dunia. Tdk salah kalau kita dianjurkan “Kejarlah ilmu walau smp ke negeri China” … Yg pasti Om bkn China bkn jg Eropa lho nenk Galuh!

  2. muamdisini says:

    wahahaha..dari dulu gak pernah terbersit dalam pikiran saya untuk mengetahui darimana kembang api berasal…

    masa kecilku dulu cuma seneng liat kembang api…
    kalo pas bulan puasa, habis sahur pasti ada perang petasan…hahaha…

    masa kecil yang lugu…

  3. yangputri says:

    Indonesia memang aneh petasan ma mercon ato kembang api aja pake impor dari luar segala…
    padahal barang itu kan berbahaya bgt

  4. Hamster Copo says:

    Waduuh kalo masakecilku dulu demen banget sama mercon atau petasan yang gedhe-gedhe bahkan orang-orang didesa aku pernah membuat petasan segedhe tong sampah hingga sepuluh buah bisa dibilang itu bukan mercon lagi itu termasuk kategori ‘bom’ karena saking gedhe-nya tapi itu sebelum pemerintah melarangnya,,sekarang jangankan yang gedhe yang kecil saja orang-orang pada enggak berani semua takut ditangkap

  5. Mus says:

    Salam kenal salam persahabatan.

  6. Mus says:

    Kalo mercon gak perlu impor, temen-temennya Nurdin Top Ten aja pada jago.

  7. kanglurik says:

    Dulu tiap kali lebaran pasti ada kembang api apa mercon. Berhudung umur dan muka udah bertambah (muka bertamabah???) maka udah hilang kebiasaan dulu…

  8. zulhaq says:

    mau dunk kembang apinya he2…
    masa kecil gw gak kembang api kembang apian
    tapi janda kembang2an kekekekkkkk

  9. debiSiDudud says:

    wah…

    saya mau mercon..

    tapi atut ditangkep pak polisi…

  10. pakacil says:

    sekarang disini juga mulai rame nih dan bener, bentuknya cuma ada yang satu itu kalau dulu, dan di tempat saya namanya ‘alili’.

    Kalau mercon, jempol dan telunjuk saya pernah bengkak berhari-hari, akibat gaya-gayaan meledakkan mercon sambil di pegang. :(

  11. uni says:

    jadi pengen main kembang api lagi :D

  12. Rigih says:

    ternyata blognya berisikan kenangan yang begitu menakjubkan…
    jadi inget masa kecil dlu..tiap maghrib ngaji ke mushola depan rumah…
    tapi sekarang koq beda ya..?
    anak2 pada kemana..?

  13. […] Peluru yang Gagal Total 23/07/2009 Personal Gara-gara Mba Sekar menulis tentang kembang api dan mercon pada waktu kecilnya, saya juga teringat akan sebuah kejadian yang melibatkan ledakan. Namun bukan […]

  14. jadi inget waktu kecil, saya sering dimarahi ibu kalo beli mercon, tapi sebagai gantinya saya dibeliin kembang api.
    kembang api di sekarang ini memang sudah beraneka macam, berwarna warni.
    senang sekali waktu kecil!
    Stop
    Dreaming Start Action

  15. abrus says:

    Oo sekar tadi, melihat lapak2 yang berjualan kembang api…

    Aq lihat di TV spsg suami-istri *harus berurusan dgn polisi karena ketahuan sbg *pemasok barang2 itu…

    Barang *haram yg mereka bawa dlm mobil kena razia… mungkin mereka jadi *merugi tdk jadi untung… :( :)

  16. abrus says:

    Mungkin suami istri membawa *mercon, petasan dll…
    kalo kembang api…legal ya…? :D

  17. faza says:

    haddiirr….

    kembang api en mercon? wowww… mau dong :)
    jadi kebayang dulu dimarahin orang gara2 main mercon di deket rumahnya tetangga yg sakit gigi
    hehehe…

    cu…

  18. gwgw says:

    gwgw gg suka mainan ini mbak….rasanya seh asyik tapi tetep harus hati-2 ama anak-2 kecil lho…
    *gwgw trauma*

  19. anny says:

    Kadang takut juga kalau dimainin sama sekartaji kecilku :)

  20. Emang seneng kalo ingat masa kecil

    salam kenal dari kuliah gratis

    Nothing Impossible

  21. kupatahu28 says:

    waktu gw kecil juga seneng nih maenan kembang api, agak gedean dikit pindah ke petasan….

  22. alamendah says:

    Ingat kalau pas bulan puasa….
    Kebang api sama mercon gak pernah ketinggalan.

  23. genial says:

    ‘Satu bungkus berisi 10 batang’ kek ngerti banget nii… :p iia tuh masa sampe harus improt.. ooOOppsss.. import.. lah wong endonesa jagonya maen ledak-ledakkan ko’ …

    *ngabuurrrr…

  24. zfly says:

    Hebat, cina yg menemukan mercon n kembang api.! Pantesan kalo lg imlekan, pasti gak jauh dr yg namanya petasan n kembang api. Kabarnya wkt olympiade di china, biaya buat pesta kembang apinya saja sampe milyaran Yuan… weww, duitnya se-kapal tuh :D

  25. Acha says:

    kalo saya dr sejak kecil udh didoktrin sama sang ayah agar ga deket2 sama bahan-bahan mesiu (mercon, petasan, dll).. soalnya kakeku tangannya hancur gara2 maen yg begituan pd waktu remajanya…

  26. jadi tahu asal muasal kembang api.
    wah, jadi nambah ilmu nih, thanks ya mbak sekar.
    salam.

  27. Sambengan says:

    wah jadi ingat waktu aku mainan kembang api, karena kalo mercon dulu aku dimarahin ma ortu, wehehehehehe…

  28. cenya95 says:

    Hmmm… Kembang api dah mulai ramai lagi di pinggir jalan.
    makasih dah diingatkan
    salam superhangat.

  29. adipati kademangan says:

    saya kaut mercon, dari dulu ndak mau dan ndak pengen maenan itu :(

  30. bsekar says:

    @bibit m, zfly : china sptnya sumber majunya peradaban manusia
    @muamdisini, yangputri : klo nggak posting tulisan ini mungkin sy nggak usaha untuk cari literaturnya
    @hamster kopo : bisa2 dicap teroris mercon ya :)
    @mus : slm kenal jg, dan tq sdh mampir
    @kanglurik : wis kewut ya, paklik?
    @zulhaq : janda kembang bisa jd obat penyakit sinting
    @debisidudud : lbh takut merconnya apa pak polisnya tuh?
    @pakacil : alili? ih lucu banget namanya
    @uni : beli yuukk
    @rigih : isinya mmg serba masakecil mas
    @psg iklan gratis : kembali ke masakecil aja
    @abrus : rupanya suka liat tipi ya
    @faza : nakal jg ya dikau
    @anny : tp nggak rebutan kan tan?
    @kuliah gratis : lam kenal kembali
    @kupattahu28 : sekarang, main bom?
    @alamendah : ntar lg puasa kang
    @acha : nasihat ortu harus dituruti
    @bundadontworry : sama2 bunda, blog bunda jg tersebar ilmu
    @sambengan : ortunya galak ya
    @cenya95 : mendekati bulan puasa
    @adipatikademangan : sekarang main ape?

  31. zenteguh says:

    asyik..asyik…time 4 mercon udah datang….:D

  32. irawan says:

    kyknya bentar lagi banyak mercon nih mbak…. kan bentar lagi mo puasa..he..he.. oh iya mbak..mampir blog beta jg ya..skalian kasih coment artikel buat kontes blog nothing impossible…. kali dapet domain gratis..he..he. mekso bgt sih.. :)

  33. Mahmoud Ahmaddinejad says:

    Asek. . . Bulan puasa mau dtang. Saatnya perang mercon. Ramadhan tanpa mercon jdi sepi gak rame.
    Mang tu barang khas bulan ramadhan.
    Aku jg dah siapin be2rapa mercon.
    Low bisa yg berhulu ledak nuklir skalian hehehe. . .

  34. […] Mba Sekar menulis tentang kembang api dan mercon pada waktu kecilnya, saya juga teringat akan sebuah kejadian yang melibatkan ledakan. Namun bukan […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s