Mengenang Mesin Ketik

mesin tik

Gambar diunduh di sini

Setiap jari jemari saya menari-nari di atas laptop, ingatan saya menuju mesin ketik merk brother yang teronggok di meja kerja kakek saya. Mesin ketik tersebut, konon telah berjasa membuat pakde, ayah dan om/tante saya menjadi sarjana. Mereka menyusun skripsi dengan mesin ketik itu.

Ingatan saya masakecildulu, ketika SD dan SMP. Kalau sedang berjalan melalui ruang guru atau ruang TU akan terdengar : tik…tik…tak..tak…dddddeettttt….. glek…ting! Ya, di ruang tersebut ada orang yang lagi ngetik. Dulu, soal-soal ulangan diproduksi dengan cara ketik manual dan dicetak menggunakan mesin stensil.

Di Puskesmas, di Kantor Desa, di Kantor Polisi atau di instansi pemerintah lainnya semua menggunakan mesin ketik jenis ini. Komputer belum mewabah di negeri ini. Tetapi, meskipun sekarang jaman internet ternyata di beberapa kantor desa, kantor polisi atau kantor notaris masih memanfaatkan mesin ketik ini.

Mesin ketik pertama kali diciptakan oleh Christopher L. Sholes pada tahun 1714. Sholes kemudian bekerja sama dengan Carlos Clidden dan Samuel W. Soule, saat itu mesin ketik yang masih kasar itu terus disempurnakan. Pada tahun 1868 mendapatkan hak paten. Tahun 1874 untuk pertama kalinya mesin ketik dipamerkan di pasar-pasar, tetapi mesin ketik yang dipamerkan itu bentuknya masih sangat kasar dan huruf-hurufnya masih memakai huruf besar semua (capital), baru pada tahun 1877 dibuatlah mesin ketik yang memakai huruf besar dan huruf kecil.Tiga belas tahun kemudian Remington Company sudah dapat membuat mesin ketik yang memenuhi syarat-syarat untuk dipakai di kantor-kantor. Pada tahun 1890 mesin-mesin ketik membanjiri kantor-kantor dan perusahaan-perusahaan. Mulai saat itulah terjadi perubahan baru, di mana para clerk menulis surat-surat atau laporan-laporan tidak lagi memakai tangan, tetapi ditulis dengan diketik. 

30 comments on “Mengenang Mesin Ketik

  1. guskar says:

    daripada kedahuluan om bibit nih nduk…
    saya dulu bikin skripsi dan artikel2 jg msh pake mesin ketik… bunyi berisiknya memancing ide keluar..😀

    • Den Mas says:

      gyahahaha… ternyata njenengan termasuk generasi ini toh Gus?
      kalau pas belajar ketik 10 jari saya masih pakai mesin ketik seperti ini gus, meskipun waktu itu sudah ada komputer. tapi demi melancarkan kecepatan mengetik buta 10 jari, akhirnya dengan sangat terpaksa sekali harus ikut kursus mengetik. saya masih ingat, waktu itu materinya mengulang2 huruf2 tertentu sampai beberapa baris, sampai hafal fal fal!!!

  2. pakacil says:

    banyak kenangan sama mesin yang satu ini, awal belajar ngetik 11 jari itu *cuma telunjuk kiri & telunjuk kanan*
    malam-malam ngetik artikel buat di kirim ke koran, yaa pakai mesin tik ini.

    begitu pertama kali belajar komputer, pengaruh mesin tik masih terasa, pencet kibod dengan penuh semangat😀

  3. nadya says:

    hehe, ga kebayang deh kalo jaman sekarang masi harus bikin skripsi pake mesin tik, hadoh berat ….

  4. teadonk says:

    aduuuh cape bget tuh kalo harus ngetik pake yang gituan

  5. Ndre says:

    untung udah ada komputer.. bisa copas.. hehehe

  6. Joddie says:

    Jadi inget ama mesin ketik tua milik bokap.. sangat berjasa loh.. kalo nggak ada tuh mesin, mungkin gw nggak isa ngetik 10 jari selancar ‘n secepat sekarang..

  7. WANDI thok says:

    Aku kok dadi kelingan jaman pertamax nganggo mesin ketik tahun 1990 wektu aku nggawe laporan karya tulis nggo syarat UN mbak Sekart. Cethag-cethog … 100x lhereeek…😀
    ====
    Pokoke nek dho gelem dolan mrene bakal kelingan jaman cilike mbiyen🙄😀

  8. bibit m says:

    Mega Mustika … bukan yg pertama … (pertamax wis keduluan Om GusKar) … nomer 8 (kaya’ nmr rmh Om) ra opo2. Om msh punya itu nenk … mereke Brother … buat nulis kuintansi. Dulu buat ngetik proposal2 … saat Om blm lancar ngetik komputer pake WS

  9. ajir says:

    yg klasik selalu menarik😀

  10. genial says:

    hihihiihih.. merek nya Halda bukan??!!?
    punya bokap… :)) oow ow oww.. olimpya ee olympia..

    • sekartaji says:

      @guskar, bibit : sjk jadul slg kenal ya om?
      @pakacil, joddie : sy jg 11 jari nih klo tekan keybor
      @nadya : kita2 sih nggak kebayang nad, bg yg jadul2 mungkin menikmatinya
      @teadonk ndre : jaman sll berubah, dan kini era kita
      @wandithok : he..he.. tmsk produk jadul ya pak
      @ajr : ohya?
      @genial : halda.. ada ya? hi..hi…sy nggak tau

  11. morishige says:

    hehe. sudah lama juga saya ngga mendengar bunyi mesin ketik. bikin kangen juga ternyata.😀

  12. chekape says:

    pas bc , jd liatin mesin ketik di pojok ruangan kntor yg dah bulukan…

  13. hehe… jadi inget dulu ada pelajaran mengetik
    beruntung sekali anak-anak yang lahir di jaman sekarang, nggak ngerasain berisiknya mesin ketik,
    sekarang serba otomatis

  14. habibiehosen says:

    Mesin ketik…???saya punya tuh…hehehe..

  15. yangputri says:

    inget dulu waktu belajar ngetik 10 jari pake mesin tik jadul gitu…. hehehe😀

  16. mau lihat mesin ketik itu aku…
    aku lihat pas sd aja…
    sekarang udah lupa bentuknya…

    pengen ngetik juga pake itu…
    😦

  17. irawan says:

    dikantor beta jg masih ada mesin ketik…. tapi gak tau deh masih bisa di pke ato gak ya…. he..he…

  18. Hamster Copo says:

    Mungkin karena aku lahir di masa milenium kalee yaa jadi enggak sempet lihat mbah aku (Christopher L. Sholes) membuat tuuh mesin ketik,,kacian banget aku ini hehehe

  19. kha says:

    jadi inget jaman sekolah dulu..belajar mesin tik..ampe jari pada merah semua….menyakitkan tapi menyenangkan😀

  20. Jaya says:

    sekarang jadi kangen lagi ngetik pake mesin tik, suka banget lihat pencetak hurufnya berganti-gantian mencetak di kertas…

  21. zfly says:

    Hayo, kenapa urutan tuts mesin ketik pasti QWERTY, bukan ABCDE? Itu lho urutan yg diatas tuts nya.

    • sekartaji says:

      @zfly : Penjelasan ini untuk menambah artikel di atas :

      Dulu, ternyata, mesin ketik manual menggunakan huruf-huruf sesuai abjad, yakni urut dari ABC dan seterusnya. Namun, yang terjadi, karena banyak huruf berdekatan yang sering digunakan bersamaan, membuat tombol pengetik sering rusak, masuk ke dalam, dan tidak balik lagi sehingga acap merepotkan.
      Karena bingung memikirkan solusinya pada saat itu, Christopher Latham Sholes justru mengacak-acak urutan itu demikian rupa sampai ditemukan kombinasi yang dianggap paling sulit untuk digunakan dalam mengetik. Tujuannya jelas, untuk menghindari kesalahan-kesalahan mekanik yang sering terjadi sebelumnya. Maka, ia pun berinisiatif merubah urutannya menjadi QWERTYUIOP, ASDFGHJKL, ZXCVBNM. Urutan itu dianggap tidak lazim pada tahun 1878 saat Sholes mematenkan idenya itu. Dan, bisa ditebak, orang yang terbiasa menggunakan urutan abjad pada mesin ketik sebelumnya, menjadi kesulitan memakai penemuan Sholes ini. Tapi, memang terbukti, masalah mesin ketik macet jadi tertanggulangi.
      Setelah Sholes menjual penemuan ini ke E. Remington and Sons Corporation, yang kemudian memroduksi secara masal penemuan ini. Karena dianggap sulit, namun efektif mengatasi masalah macetnya mesin ketik, akhirnya, kemudian justru memunculkan peluang pengajaran pola pengetikan ala QWERTY. Dan, terbukti, pelajaran mengetik seperti ini kala itu kemudian menjadi sebuah peluang usaha yang sangat menguntungkan.
      Akhirnya susunan pada mesin ketik inilah yang diturunkan pada keyboard sebagai input komputer dan pada tahun 1973 diresmikan sebagai keyboard standar ISO (International Standar Organization).
      Sebenarnya ada beberapa standar susunan keyboard yang dipakai sekarang ini. Sebut saja ASK (American Simplified Keyboard), umum disebut DVORAK yang ditemukan oleh Dr. August Dvorak sekitar tahun 1940.
      Secara penelitian saat itu, susunan DVORAK memungkinkan kita untuk mengetik dengan lebih efisien. Tetapi mungkin karena terlambat, akhirnya DVORAK harus tunduk karena dominasi QWERTY yang sudah terjadi pada organisasi-organisasi dunia saat itu dan mereka tidak mau menanggung resiko rush apabila mengganti ke susunan keyboard DVORAK. Satu-satunya pengakuan adalah datang dari ANSI (American National Standard Institute) yang menyetujui susunan keyboard Dvorak sebagai versi “alternatif” di sekitar Tahun 1970.
      Susunan keyboard lainnya yang masih perkembangan dari susunan QWERTY adalah QWERTZ yang dipakai di negara seperti Hungaria, Jerman, Swiss, dll. AZERTY oleh negara Prancis dan Belgia, QZERTY, dll.

  22. didta says:

    saya pernah melihat mesin ketik sekali waktu umur 6 tahun

  23. zenteguh says:

    alhamdulillah lahir di generasi 80 an sehingga masih mengenal dan menggunakannya. Cuma untung skripsinya udah kompi. Gak telaten..

  24. faLdy says:

    wah, sepertinya mesin ketik kaya gini masih ada di rumah, hehe..

  25. muamdisini says:

    wow..terimakasih mba atas infonya…
    dulu waktu masih kecil, saya juga suka “memainkan” mesin tik milik babeh…bunyinya itu loh..(tik..tak..taktak..trak..dreeeet..)

    oh,iya..sekarang pun di kantor saya masih menggunakan mesin tik untuk mengisi beberapa formulir seperti surat2 pajak…

  26. azizah21 says:

    iyah kalo inget dulu waktu sekolah, pelajaran ngetik ribet kalo udh disuruh tutup mata, Coz tangan g nyeplos terus ke bawah, jadi inget zaman dulu nich man!

  27. hehehe…pengen nangis ingat kerja laporan dulu smp sekarang terancam DO gara-gara mesin jadul ini/////hikz..hikzz

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s