Mesin Jahit Engkol

mesin jahit engkol

Saya masih ingat, adik dari mbah Putri saya masih sering menggunakan mesin jahit engkol. Cara pemakaian mesin jahit engkol ini, sama seperti yang menggunakan sistem kaki, hanya saja cara menggerakkan mesinnya dengan cara diengkol.

Bagi yang terbiasa menggunakan mesin jahit sistem kaki, tentu akan kesulitan. Pada sistem engkol, tangan kiri memegang dan mengarahkan kain yang dijahit sementara tangan kanan untuk memutar mesin. Semakin cepat putaran, akan semakin cepat pula gerakan jarum jahit. Mesin jahit engkol digantikan dengan mesin jahit sistem kaki, yang dalam perkembangannya bisa dimodifikasi dengan menggunakan motor penggerak.

Sekarang, mesin jahit sungguh beragam jenis dan fungsinya. Bahkan sudah banyak yang menggunakan program komputer. Mesin jenis ini biasa untuk menjahit pola yang rumit.

Sejarah mesin jahit, dimulai pada tahun 1755, seorang imigran Jerman, Charles Weisenthal, yang tinggal di Inggris, mematenkan penemuan jarumnya yang khusus dirancangnya untuk sebuah mesin. Sayangnya patennya tidak merinci mesin yang menggunakan jarum tersebut.

Berikutnya, seorang pembuat lemari asal Inggris, Thomas Saint yang juga mematenkan mesin jahit di tahun 1790. Tidak diketahui apa Saint benar-benar membuat prototipe mesin yang digunakan pada saat itu, atau hanya sekedar mematenkan agar mendapatkan royalti, kelak jika mesin itu bisa dibuat. Yang pasti, Thomas Saint merinci dalam patennya sebuah benda tajam yang dapat membuat lubang pada kulit dan memasukkan jarum pada lubang yang ada. Selangkah lebih maju dari Weisenthal. Namun reproduksi temuan Saint itu ternyata tidak bisa beroperasi.

Perkara Paten ini juga dilupakan oleh Balthasar Krems. Warga berkebangsaan Jerman ini menemukan mesin otomatis untuk menjahit topi di tahun 1810. Dia tidak mematenkan temuanya dan konon mesinnya tiadak pernah berfungsi dengan baik.

Upaya untuk membuat mesin jahit memang tidak pernah pudar. Banyak pula yang akhirnya menyebabkan perang paten. Namun tidak sedikit pula yang berakhir dengan kegagalan. Contohnya John Adams Doge dan John Knowles dari Amerika. Mereka berdua membuat mesin jahit pada tahun 1818 namun ujung-ujungnya mesin itu gagal saat digunakan untuk menjahit sejumlah kain.

Mesin Jahit yang bisa berfungsi diciptakan oleh Barthelemy Thimonier pada tahun 1830. Mesin ini hanya menggunakan satu benang dan sebuah jarum kait seperti jarum bordir atau sulam. Sayangnya, temeuan ini tidak memperoleh sambutan baik dari masyarakat. Bahkan dirinya hampir terbunuh ketika sejumlah penjahit membakar pabrik garmen miliknya karena takut tersaingi dan menimbulkan pengangguran akibat temuan mesin jahitnya.

Kembali seorang Amerika mencoba membuat mesin jahit dan sukses ditahun 1834, yang bernama Walter Hunt. Namun anehnya, dia tidak merasa bahagia dengan temuannya, karena dia merasa temuannya akan menimbulkan pengangguran.

35 comments on “Mesin Jahit Engkol

  1. alamendah says:

    Ini…
    Bapaknya temen saya ada yang punya.
    Suwer… antik banget.
    Lebih antik dari pada anaknya yang punya jahit ini.

  2. WANDI thok says:

    Pokoke aku dadi kelingan kabeh nek dolan neng mae mbak Sekar iki. Jan Briliant tenan kok, apa-apa kelingan.
    Sumber nulise sangka ngendi mbak?🙄

  3. pakacil says:

    waduhh…
    kalau yg ini saya jelas KO
    tapi kalau yg pakai kaki rasanya masih bisa

  4. Zulhaq says:

    wuaaaaa…mesin jahit jadul
    tu gambarnya di ambil di rumahmu ya sekar???

    ternyata sejarahnya panjang amat yak….
    keren yah, referensinya perpustakaan ayah…

    selamat pagi sekar ^_^

  5. Pakde Cholik says:

    Mbak, blog saya sedang ada trouble, minta tolong klik kesana,apa bisa ? Saya kok gak bisa akses ya ?
    Thanks alot.
    salam pakde.

  6. Neng Geulis says:

    wih… mesinnya jadoel banget… klo pun ada di hadapan saya, pasti saya nggak bisa make deh…

    salam kenal

  7. indra1082 says:

    Ini Bapaknya bapak saya yang punya😆😆

    Salam KBM

  8. Waduh… sudah lama saya ga kesini… makin top ajah… oh ya linknya udah kepasang ya… oh ya Mbak saya ada blog baru jadi link saya kalau bisa diganti ya http://www.desainlansekap.com/ nanti saya pasang juga linknya…

  9. riaimel says:

    hhheeee….
    mesin jahitnya jadul yaaa….:)

  10. teadonk says:

    pas banget euma saya masih punya tuh he he he

  11. hanif says:

    Kayaknya koleksi buku sejarahnya banyak ya? Kapan2 boleh pinjam?

  12. ridhobustami says:

    jadul bet…
    inih bukan mesin jait…, kan ngak ada mesinya..😀 bolehnya diengkol..

  13. Den Mas says:

    wah, kalau ini ya bisa patah tangan saya😀

  14. chekape says:

    heee,, bru tw kl ada mesin jahit engkol

  15. firman says:

    hehe.. di tempat “mbah” saya masih ada tuh… sepertinya kadang-kang masih dipake… mungkin beberapa puluh tahun kedepan bisa jadi barang langka dan sangat berharga (.. mataduitan mode: ON)

  16. goncecs says:

    apaan tuuh sist ..????

    ijin nyimak dulu … dah …

    nice blog !!!keep posting

  17. coe says:

    ternyata para penemu mesin jahit butuh perjuangan dan pengorbanan jaman dulunya, nice post

  18. abrus says:

    Oooo…iya kakek saya dulu pernah pakai *mesin engkol itu… apakah masih ada? Gak tahu dah …🙂

  19. zenteguh says:

    Punya budhe saya dulu, mereknya singer. katanya paling top. Emang gitu ya mbak..?

  20. D3pd says:

    Saya pernah ditawari sama tante sendiri suruh jualin mesin jait, dan sampe sekarang ko nggak laku2 ya, ada yang mau beli nggak?

  21. Awai says:

    baru liat lagi mesin jahit yang kaya itu… lucu…

  22. fadly yus says:

    masi ad yang jual mesin gene ga ??

  23. salam kenal!
    aku punya juga tuch yang model engkol kaya gitu. merknya collier no 3 taun 1910 buatan gritzner kalo nggak salah. btw nice post! boleh ya di forward melalui blog aku.
    thanks

  24. wahju says:

    bagus ada yg inget mesin jahit engkol, aku juga punya kayak begitu masih lengkap asli dengan dengan wadah n penutupnya dari kayu n engkolnya warna putih gading dan masih bisa dipakai jahit sampai sekarang buat jahitin popok, warisan dari nenek guru, kata nenek guru yang dulu jadi directrice meyses vervolks school di Wlingi Blitar atau sekolah kepandaian putri zaman belanda dulu harga belinya sama denga harga mobil zaman dulu, n pesennya jangan jual mesin jahit itu tapi kalu ditukar dengan mobil boleh……………………? ada yang mau………? ya itulah cerita mesin jahit ada sejarahnya karena pernah menghasilkan uang ketika diwariskan ke ibu buat nambah penghasilan ketika ikut bapak dinas di daerah pelosok.

  25. dinneno says:

    saya cinta mesin jahit karena alat ini lah yang sudah memberi makan keluarga kami sampai saat ini..
    Terima kasih buat penulis yg udah posting sejarah ini.

  26. r.kurniawan says:

    utk sedulur, kalo ada yg punya mesin jahit/ gosokan berbahan besi hitam, dan mau di jual kontak aku yahhh….jika sesuai bau deh nego harga gan…thanks…

  27. xensa says:

    sebutannya apa bang mesin jahit engkol

  28. rudy says:

    Orang tua saya punya mesin jahit engkol thn 1925, kalo boleh tahu berapa ya harganya kalo di jual, trims

  29. Suharyanto says:

    Saya sedang mencarimesin jahit engkol jaman dulu, Kalau ada yang mau jual silahkan kirim gambar nya dulu ke tigaraksa8812@gmail.com

  30. husyeh anugrah says:

    saya sedang cari mesin jahit singer besi hitam anti maghnet kalau ada hubungi 085746638731

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s