Dolanan

dakon

gambar diunduh di sini

Artikel tentang dolanan atau permainan anak ini berdasarkan cerita ayah saya. Hanya sebagian kecil yang pernah saya alami, itu pun terjadi ketika liburan di rumah kakek di Solo atau Yogya.

Pada beberapa puluh tahun silam, setiap bulan purnama tiba selalu digelar ritual oleh anak-anak kampung. Di pelataran rumah, lapangan, perempatan, maupun di bawah pohon munggur yang merimbun di kampung-kampung, anak-anak tak pernah melewatkan untuk berkumpul di sana.

Mereka bermain, berlarian, bercengkerama, membentuk lingkaran sambil menyanyikan lagu rakyat Padhang  Bulan (bulan purnama), yang berisi ajakan untuk tidak menyia-nyiakan kehadiran bulan purnama : yo pra kanca dolanan ing jaba, padhang bulan padhange kaya rina , rembulane wis ngawe-awe, ngelingake aja padha turu sore (ayo teman-teman bermain-mainlah di luar,  ada bulan bersinar penuh, terangnya bagai siang, bulan sudah melambai-lambai, mengigatkan jangan tidur sore-sore).

Di bawah terang sinar bulan, ada beragam dolanan anak yang dimainkan. Bukan play station, boom-boom car, atau kolam balon, melainkan berupa gobak sodhor, jamuran, cubla-cublak suweng, atau yang paling sederhana : jethungan (petak umpet). Dilakukan sambil menyanyi bersama, menari, dan membentuk lingkaran.

Masih adakah dolanan seperti itu di saat sekarang, ketika anak-anak lebih suka meminta uang saku orang tuanya untuk pergi ke rental PS (play station)? Atau anak-anak lebih suka diajak orang tua ke arena bermain di mal? Atau menyendiri di kamar dengan game di ponselnya? Bisa jadi, anak-anak sekarang tak mengenal lagi ragam dolanan anak : dakon, bekelan, sundah-mandhah (engklek), ganjilan, benthik, ik-ok, gaprak, gasing, pathon, kelereng, atau mobil-mobilan dari kulit jeruk bali?

Dolanan-dolanan tersebut meskipun sederhana, puritan, dan berkesan tak canggih, beberapa permainan anak itu memiliki sisi positif yang tak bisa diganggu-gugat, karena mampu melatih mereka bersosialisasi dengan lingkungannya. Permainan tradisional seperti bekelan atau dakon itu dapat melatih anak belajar bekerja sama, saling memahami, bersabar, melatih kepekaan, saling pengertian, dan bisa menerima kekalahan dari lawan mainnya. Bermain dakon, bekelan, atau kelereng juga melatih motorik secara halus. Menggenggam serta menyentil kelereng itu juga butuh keterampilan

Kenyataan ini yang tidak bisa didapatkan dari permainan modern, karena permainan anak modern bersifat lebih individual, bahkan berkesan anti-sosial. Jika sanggup mengalahkan lawan pun, dia malah mendapat point reward.

Bagaimana caranya ya, supaya dolanan anak tersebut tidak punah?

26 comments on “Dolanan

  1. zulhaq says:

    ah seneng bgt orang sinting bisa borong dolanan baru
    pertamaaxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

  2. zulhaq says:

    keduaaxxxxxxxx

    gambarnya mengingatkan pad ibu kita kartini

  3. zulhaq says:

    ketigaxxxxxxxxx
    kok cuman cerita bapak siy???
    cerita ibunya mana???
    cerita kakek nenek di solo jogjanya mana???? hi hi hi

  4. Hamster Copo says:

    Waduuh..meski ditempat tinggal aku didesa tapi enggak pernah tuuh ada yang namanya dolanan yang dilakuakan waktu malam hari apalagi waktu bulan purnama itu dikarenakan rumah aku digunung jadi kalo sampai keluar malam bisa-bisa digigit anjing atau hewan buas lainnya.. jadi kita enggak pernah dolanan diwaktu malam hari hanya pagi hari saja,,semua permainan yang mbak sebutkan aku tau dan hafal banget peraturannya tapi tampaknya masih ada yang kurang tuuh kalo ditempat aku juga ada srindeman,, jumpritan entah kalo sahabat yang lain masih kaah hafal sama permainan tersebut
    Apa kaah masih perlu mempertahankan permainan ini???perlu banget mungkin ditempat mbak sudah jarang sekali terlihat anak main dolanan tapi ditempat aku mereka semua pada antusias melakukan dolanan-dolanan tersebut bahkan orang tuapun juga ikut berpartisipasi untuk menambah peserta itung-itung sebagai bernostalgia..
    karena mbak sudah komen dikandang aku maka sebagai bentuk terima kasih aku,,aku akan ngelink blog mbak..trims atas perhatiannya

  5. zulhaq says:

    keempatxxxxxxxxxx
    tapi dolanan masa lampau itu, lebih bagus dari playstation dan kawan kawan. karena dolanan masa lampau mengajrkan pada kebiasan baik, bersosialisais, kepekaan, menghargai sesama bla bla bla

  6. zulhaq says:

    yahahh, ternyata ada yang nyaloppp
    harusnya tadi kelimaxxxxxxxxxxxxxxx

    selamat pagi sekar,
    salam hangat dari orang sinting

  7. soulharmony says:

    awduh ada si Zulhaw ManSin (Manusia Sinting)

  8. bibit m says:

    Lha itu mainan Om & ayahmu semua … Om sering dicurangi ayahmu (waktu itu kan Om kalah gedhe badannya). Kalo ibumu seringnya maen dakon itu … ato jadi bintang tamu “Srandhil”.
    (NB: tanya ibumu apa itu srandhil … biasa ada di daerah selatan Solo)

  9. KangBoed says:

    IKUUUUUUUUUUUUUUUUTTTTTTTTTTTTTTTTTTAN
    SALAM SAYANG

  10. Aditya says:

    Bener tuh anak sekarang sudah jarang main permainan seperti ini… PS dan para teman-temannya sudah menghipnotis anak-anak kecil jaman sekarang. Padahal kalau dipikir permainan seperti ini malah dapat mengajarkan pada anak untuk hidup bersosial dan persahabatan lebih erat… nice post….
    Salam Arsitektur Lansekap…

  11. kucrit says:

    hihihi… jadi eling sama masa kecil.. tak tambahi ya.. dolanan masa dulu itu bisa menambah kreatifitas contohnya bisa buat mobil2an sendiri pake debok, bambu, gak perlu beli di toko… gak tau kalo sekarang, lihat pohon pisang saja mungkin sudah jijik..

  12. bsekar says:

    @zulhaq : bener2 sintiiiiingggggggggggg!!!
    @hamster copo : berarti masih suka liat kunang2 dong mas?
    @soulharmony : emang!
    @bibit m : srandhil, bukannya nama gunung om?
    @kangboed : hayuuuu…!!!
    @aditya : sip…100 buat jagoan lansekap kita
    @kucrit : apa itu debok mas?

  13. zee says:

    Dulu waktu saya kecil juga main begitu, tp siang hari sih, bukan malam…
    Jadi kangen deh jadi anak2 lagi :)_

  14. indra1082 says:

    Seandainya dizaman sekarang masih ada permainan Gobag Sodor……

  15. angga chen says:

    mungkin harus di sosialisasikan lagi oleh orang tua, dan dukungan dari lingkungan kali ya..! tapi kalo lingkunganya juga pergaulannya modern jadi bingung juga nih…he..he..! thanks ya

  16. alamendah says:

    sejak kecil saya tinggal di desa gak kenal ps dan bom2 car. adanya memang petak umpet, jamuran, gobak sodor, kelereng, gasingan, tempolongan, ingklik, ukik, karet.

  17. zulhaq says:

    sinting kan tapi ngangenin hi hi hi

  18. AeArc says:

    aku malah gak tau dolanan

  19. bsekar says:

    @chekape : ya aluslah..
    @zee : hi..hi.. masa kecil mmg menyenangkan
    @indra1082, anggachen : lahannya jd perumahan sih
    @alamendah : bersyukurlah kang
    @zulhaq : siapa dulu dongs
    @AeArc : ini malah pake bhs jw😛

  20. abrus says:

    gambar diatas…mirip ‘dandanan …
    ingatanku sebagai orang luar Jawa..

    ‘jauh sebelum era Ibu Kita Kartini…
    (kalau ibu kita Kartini…harum namanya)

  21. jepretan, plintengan,gacoan,enthik,betengan,kleperan wuakeh sayange dijaman sekarang dah hilang…..hehehe…kalo nekeran gobak sodor, umpet2 an sih masih ada mbak walau sedikit…

  22. nadya says:

    hmmm, kalo aku liat anak2 sekarang terlalu banyak les, ya ga sih?😦

  23. cenya95 says:

    dolanan anak sekarang dah mengikuti kemajuan teknologi dan lupa akan bersosialisasi dengan lingkungan sekitar.
    salam superhangat

  24. Asop says:

    Iya yah, susah juga kalo mau supaya dolanan itu ga punah ditelan zaman…

    Tapi, nyatanya permainan modern lebih menarik…. (disadur dari perkataan teman saya :mrgreen:)

  25. Wijaya Sudaryanta says:

    Zaman dulu dolanan/mainan ya seperti itu.. listrik belum ada mau hidupkan TV aja harus pakai Accu.. TV aja yg punya baru segelintir itu aja masih Hitam Putih, ya beda jauh dengan sekarang.. namanya perubahan Zaman tapi kita tidak boleh melupakan zaman atau sejarah.. dulu rumahnya besar besar halamannya luas supaya bisa untuk bermain, sekarang rumahnya kecil aja pada sombong…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s