Tahun Ajaran Baru, Buku Masih yang Lama

bahasajadul1

bahasajadul2

Minggu depan, tahun ajaran baru dimulai. Telah menjadi tradisi dari tahun ke tahun, setiap pergantian tahun ajaran baru pihak sekolah selalu menggunakan buku baru. Hal ini seringkali memberatkan orang tua yang secara ekonomi juga dipusingkan dengan pemenuhan kebutuhan rumah tangganya. Apalagi bagi orang tua dengan lebih dari satu anak yang bersekolah di jenjang pendidikan dasar dan menengah. Biaya untuk mendapatkan bangku di sekolah saja sudah mahal ditambah lagi dengan kewajiban membeli buku-buku baru tentu memberatkan. Katanya sekolah gratis, maaannaa?!!!

Dalam Peraturan Mendiknas No 11/2005 memperhatikan kondisi peserta didik yang tidak mampu. Anjuran memiliki bukan berarti harus membeli buku teks pelajaran. Selain anjuran memiliki buku teks pelajaran bagi peserta didik yang mampu, sekolah berkewajiban menyediakan fasilitas buku bagi peserta didik yang tidak mampu (Pasal 8 Ayat 4). Mencermati kondisi ekonomi masyarakat, pihak sekolah seharusnya bersikap bijak dan tidak mengharuskan peserta didik membeli buku teks pelajaran. Buku-buku teks pelajaran koleksi perpustakaan bisa dipinjamkan kepada peserta didik.

Tidak seperti masakecildulu, buku paket pelajaran dipinjamkan oleh pihak sekolah, saya hanya membeli buku tulis saja. Tahun ajaran baru, buku pelajaran masih memakai yang lama. Dan buku-buku paket tersebut biasanya terbitan Balai Pustaka.

Bagaimana nih pak Menteri?

Note : gambar buku di atas memang jadoel, bisa jadi dulu dipakai anak sekolah angkatan ayah saya

29 comments on “Tahun Ajaran Baru, Buku Masih yang Lama

  1. Artha says:

    wadah la dah …
    enangan lama saat masih es-de pake buku ini dan slalu di bagiin di awal tahun ajaran baru, berebut mencari yang masih mulus kagak robek2 serta kagak ada coretannya

  2. kawanlama95 says:

    pak masih punya bukunya ya. wah jadi inget waktu kecil dulu.

    ini ibu budi
    ini bapak budi

    Rakyat wajib mendapatkan pendidikan murah dan harusnya gratis. namun kadang2 di sekolah gratis uang spp tapi yang lain bayarnya macem2 ya

  3. bodrox says:

    oala… gambarnya itu den. ngajarin sekolah opo tawur wek ke ke ke ke

  4. Saka says:

    hihihihi……… masih ada y buku yg ntuh….
    neng sekar… sayah mao pesen :
    – buku LECES PROBOLINGGO yg warnanya biru ntuh
    – bolpen ESPERO
    – permen COCORICO ama DAVOS

  5. achoey says:

    jaman dulu
    buku memang dipinjamkan
    jadi kita gak perlu beli buku paket
    ehmmm
    dulu, lebih hemat

  6. zfly says:

    Kebijakan pendidikan nasional di pusat ini kadang di sekolah beda2 terapannya. Gratis sekolah, maksudnya gimana ya? sekolah mewajibkan beli buku ini itu yg harganya mahal, dan itu nggak gratis. Celakanya, buku itu kadang gak bisa dipake lagi utk adik2 kelasnya. Mau tak mau beli lagi. Lain masa dulu, buku2 paket depdiknas bisa dipake turun temurun.
    Masih ingat saya, dulu di buku2 itu ada Ini Wati, Ini Budi, Ini Iwan… hehe.

  7. Iklan Baris says:

    Wah sungguh memberatkan ya? knp harus beli ya? padahal kalo saya seklah dulu, bukunya dipinjamin ama pihak sekolah,
    dan kalo udah akhir tahun pelajaran buku baru dikembalikan!
    apa ini memang sistim yang dipake agar buku pada dibeli oleh para orang tua pelajar? semoga nantinya tidak ya?
    Stop
    Dreaming Start Action

  8. zulhaq says:

    busyett dah, masih ada aja yah tu buku
    kirain dah jadi kunyahan rayap he he he
    luar biasa!!!

    catatn kecilnya sekar mana???
    kan biasa ada tulisan cita cita bla bla bla tuh…
    tulisam tangan jaman kecil juga kn pasti lucu tuh

  9. KangBoed says:

    Dukung Mas ZUL.. mumpung lagi sembuh
    Salam Sayang

  10. bibit m says:

    Ha..ha..ha.. neng Galuh tau aja buku Om jaman dulu. Tp itu buku sdh diorek2 (dicoret2) ayahmu … sampe ditangan Om dah lecek & mrothol (rontok) sampulnya.
    Tp itu sampul kok ada yg jail? Diajarin mbah Surip ya? …. he3 … salam buat ayahmu ya …

  11. bsekar says:

    @kawanlama95, zfly : gratis dr hongkong kali ya’
    @bodrox : gara2 pelecehan, jng macem2 cewekpun bisa main kasar ha..ha..
    @saka : hi..hi.. keknya mesti bongkar2 gudangnya mbah kakung sy dulu nih
    @achoey : bener kang
    @zulhaq, kangboed : emang buku tsb seharusnya sdh di museumkan ya
    @bibit m : buku mrothol? he..he.. bahasanya lucu..

  12. sugiman says:

    seingetku dulu aku pake buku itu deh. buku paket dari sekolahan, tapi waktu itu masih disuruh beli buku yang lain.

  13. Lata says:

    haaaa… aQ masih nyimpen buku punya om ku ituuuuuuu…!!!

  14. Hamster Copo says:

    Seperti yang mbak kata bahwa rasa-rasanya seperti tambah sulit saja kalo sekolah bahkan banyak yang putus sekolah hanya gara-gara terbelit pembayaran sekolah yang enggak sedikit..bukannya aku mau membuka aib tapi ini laah yang aku alami,,sampai sekarang aku enggak diperbolehkan mengambil ijazah karena telat membayar uang SPP 4 bulan serta buku-buku yang setiap semester harus diganti huuh..huuh..huuh

  15. zulhaq says:

    asal jangan kangboed-nya aja yang di museumkan kekekekekk

  16. Hajier says:

    Masih ada ya buku itu, diabadikan ya?😛
    Kalo dulu tahun ajaran baru sibuk cari kakak kelas yang baik hati buat mewariskan bukunya buat saya

  17. walah jadi ingat ini :
    ini Budi
    Budi bermain sepak bola….
    info yang sangat menarik, trims

  18. bsekar says:

    @sugiman : proyek pak guru ya?
    @lata : masa’..
    @hamster copo : uang spp-nya buat ke warnet yaa…
    @zulhaq : kangboed, sdh tua apa masih muda sih?
    @hajier : berburu warisan dong kak
    @sist : ini budiono….

  19. zulhaq says:

    kangboed itu dah punya anak gadis berumur belasan tahun
    artinya dah cukup tua he he he

  20. abrus says:

    Hmm…posting ‘bsekar…menarik..!
    bahasan yg ‘jadul-jadul…
    simpel –> menarik –> nostalgia…!!

  21. nadya says:

    lebih banyak duit buat ngiklan “sekolah gratis” daripada buat sekolah gratisnya sendiri, uuhhh ….

  22. iya dulu kalaupun membeli, buku cetak bisa turun temurun dipakainya, sekarang jangan harap deh, mau beli buku utk 1 orang anak saja sudah harus mengeluarkan biaya yg cukup besar.
    masa kecil dulu memang masa yg paling menyenangkan.🙂🙂🙂🙂
    salam.

  23. thekurshing says:

    sekartadji.salam kenal ya………..
    by:thekur_shing

    • bsekar says:

      @zulhaq : kangboed sdh tuwir ya..🙂
      @abrus : namanya masakecildulu mas
      @nadya : yg 20% itu, nad?
      @bunda : skrg mama sy pusing bun, klo hrs beliin buku buat anak2nya
      @thekurshing : slm kenal, mana alamat url-nya?

  24. ya ampuuunn.. masih ada gambar buku itu toh ? inget2 dulu masih baca buku itu.. hihhih

  25. Den Mas says:

    asli, saya benar2 geleng2 sama blog ini. Bahannya kaya banget. asli inspiratif😀
    jadi kayak ditarik kembali ke masa lalu, masa kecil. Pinter deh jeng sekartaji. idenya orisinil😀

    (masih saja geleng2 kepala)

  26. Harry says:

    Saya masih punya beberapa judul buku jaman dahulu kecil …. mdh2an dikampuang jg masih ada …

    Buku abadi setiap generasi, dari mulai kakak saya yang ketiga ampe adik masih pake buku itu ….

    Namun sayang sekarang buku2 model seperti itu hanya jadi kenangan ….

    Kapan ya buku pelajaran bisa Jadi Buku Abadi Kembali….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s