Aneka Lomba 17-an

lomba-makan-kerupuk

Gambar diunduh di sini

Sebentar lagi kita memperingati HUT ke 64 Republik Indonesia. Pada masakecildulu ada moment yang sangat ditunggu-tunggu oleh anak-anak, yaitu ikut lomba tujuh belasan. Berbagai macam lomba digelar untuk memperingati HUT RI. Lomba permainan semacam ini seakan tak lekang oleh waktu, buktinya sampai sekarang masih kita saksikan di sekitar lingkungan rumah kita.

Kalau dicermati, berbagai macam permainanan dalam lomba tujuh belasan mempunyai makna yang cukup mendalam. Tolong bantu saya ya, kalau dalam penjelasan di bawah ini ada yang kurang.

Lomba makan kerupuk. Kerupuk terikat pada seutas tali, dan digantung yang tingginya di atas mulut peserta lomba. Aturan main, kedua tangan tidak boleh memegang tali/kerupuk, untuk itu kedua tangan disembunyikan di belakang pinggang. Hebohnya, tali gantungan kerap berayun akibat tarikan dari peserta lain.

Permainan ini mengajarkan kepada kita, di jaman penjajahan dulu rakyat mengalami kesulitan sandang, pangan dan papan. Untuk makan yang paling sederhana sekali pun mengalami kesulitan, akibat hasil panen penduduk diambil paksa oleh penguasa. Akibatnya, banyak rakyat yang kurang gizi bahkan mati kelaparan.

Lomba balap karung. Pemain masuk ke dalam karung, kemudian dengan lari dengan cara meloncat. Tidak jarang pemain terjatuh berguling-guling. Karung ini mengingatkan pada saat dijajah oleh Jepang. Sebagian besar rakyat mengalami penderitaan sangat berat, karena bahan pakaian sengaja tidak didistribusikan sehingga yang tertinggal hanyalah karung goni bekas.

Kain yang berserat kasar tersebut menimbulkan gatal-gatal di kulit karena sebagai sarang kutu. Filosofi menginjak-injak karung, kita meninggalkan pakaian yang sangat tidak pantas pakai tersebut. Ada makna lain dari balap karung yaitu betapa sulitnya berlari ketika kedua kaki terkungkung di dalam karung. Seperti kungkungan penjajah terhadap kebebasan rakyat untuk kemajuan bangsa Indonesia.

Lomba tarik tambang. Makna dari permainan ini bahwa persatuan sebagai modal utama untuk mengalahkan penjajah/lawan. Permainan ini juga mengajarkan bagaimana membentuk tim yang kompak dalam menyusun strategi yang tepat untuk dapat menarik tambang dengan mantap..

Lomba panjat pinang. Biasanya lomba ini digelar sebagai puncak acara dari aneka perlombaan. Lomba ini sering membuat tawa geli penonton. Pemanjat yang sudah mencapai ketinggian tertentu harus kembali merosot ke bawah. Mereka berusaha berkali-kali menggapai hadiah di ujung tiang batang pinang berlumur oli dan minyak.

Untuk mencapai puncak, mereka harus bekerja sama saling bahu-membahu. Filosofi permainan ini adalah kebersamaan komponen bangsa untuk meraih kemerdekaan.

Lomba memindahkan belut. Permainan ini memindahkan seekor belut ke tempat lain. Makna permainan ini, betapa pun sulit dan licinnya belut penjajah tetap harus diusir dari negeri ini. Perlu kesabaran dan ketekunan.

Anda punya pengalaman lucu dan unik saat mengikuti aneka lomba tujuh belasan, di masakecildulu? Bagikan ceritanya di sini.

 PS :  Artikel ini diikutkan dalam acara Kenduri Narablog 2009.

About these ads

33 comments on “Aneka Lomba 17-an

  1. Pakde Cholik says:

    Wah saya dulu sudah pernah mengikuti semua pertandingan itu lho, kecuali memasukkan belut. Hingga sekarang belum diadakan lomba ini, mungkin karena gilo.
    Sekarang pertandingan sudah ditambah dengan makan bakso, masak nasi goreng para bapak, dll.
    Asyik tuh. Bagus filosofi pertandingannya nduk.
    Salam dari pakde di Surabaya

    • Den Mas says:

      Nebeng pak dhe, biar dapat barokah pertamax :D

      wah, ternyata ada filosofinya yah? Kirain cuman dibuat2. Keren2

      • Vyan RH says:

        Wah keduluan ama DenMas.. :)
        Asik bener deh acara-acara seperti ini, selalu ditunggu dari anak-anak sampe orang dewasa..
        Goed.. goed.. goed…

  2. kupatahu28 says:

    Kya nya masih ada lg deh, kya lomba mindahin kelereng pake sendok, lomba ngambilin koin di tepung pake mulut..

  3. teadonk says:

    aluslah jadi inget lomba panjat pinang ueyyy

  4. and1k says:

    wah enaknya di kampungku nggak ada lomba tujuh belasan tahun ini

  5. yusupman says:

    Iya tuh inget 17an inget lomba balap karung ama lomba balap sendal Bakiak ( Sendal dari kayu yg talinya pake karet ban ),balapan pake sendal tapi kedua sendalnya di iket.Wuiih seeeru boo…

  6. [...] taken from : http://masakecildulu.wordpress.com/2009/08/11/aneka-lomba-17-an/ Possibly related posts: (automatically generated)Menyambut H U T R.I [...]

  7. Zulhaq says:

    ha ha ha…
    lomba2 itu masih bisa gw ikutin gak yah sekarang
    apa ikut balap karung aja dah

  8. Hariez says:

    ypzz…ikut koment zulhaq…kira-kira lomba seperti itu masih bisa ga ya buat gw..?? :mrgreen: secara udah habis masa-masa kecil ku hahaha..

    -salam- ^_^

  9. indra1082 says:

    Lomba nagkep bebek di empang :lol:

    Iku fotomu toh??? :laugh:

  10. faLdy says:

    hihiih, kalo inget” gini..
    waktu kecil ada kakak cantik yang selalu jadi penyemangatku waktu lomba 17-an. ckckc..
    kecil” uda genit..

  11. Hamster Copo says:

    ada satu yang jadi favorit aku,,naruh paku dibotl dengan pantat hehehe aku suka banget itu apa lagi kalo pesertanya cewek pada ketawa semua hueheheheh

    Yang paling aku tunggu-tunggu dihari “pitulasan” itu waktu acara syukuran..heem…seambrek hidangan dari satu desa I like’it

  12. Joddie says:

    Wuah jadi inget waktu jadi pengurus karang taruna dulu. he.. he.. aku dulu ketua loh.. tiap Agustus pasti udah sibuk ngurusin lomba2 untuk anak2 dan warga.. plus panggung hiburannya..

  13. irawan says:

    jadi inget jaman dulu waktu 17an ikut lomba gak menang2…he..he..

    Oh iya mbak..tukeran link ya.. linknya sdh beta pasang duluan di blogroll blog beta.. :D

  14. sakurata says:

    Jadi kangen kampung halaman…
    Acara 17an pasti seru banget

  15. abrus says:

    Sekar tahun ini adalah : Peringatan Ulang Tahun ke 64 Republik Indonesia, …kalau umur manusia sudah tua ya?
    Namun apa yang terjadi…?

    “Bangkit dan bangkit, pantang menyerah!” Kata-kata penyemangat demikian amat sering kita mendengarnya, namun bangsa kita belum juga bangkit. Mengapa?

    Ya … mengapa ya? Boleh jadi karena setiap 17-an Agustus…lombanya makan kerupuk, balapnya karung, pacu kelereng dalam sendok yang digigit, dan lain-lain sebagainya.

    Yang sama sekali tidak mencerminkan sebuah pembelajaran bagi generasi sebuah bangsa padahal usia merdeka telah 64 tahun…sudah panjang perjalanan hidupnya.

    Sungguh sebuah kekeliruan., karenanya kedepan setiap 17-an acara apapun semestinya memiliki nilai-nilai bangunlah badan-mu – bangunlah jiwa-mu.
    (salam…bagian dari postingan saya yad… ;)

  16. zenteguh says:

    dan saya adalah juara balap karung, kelereng, dan holahop tingkat RT yang selalu membuat lawan-lawan ketakutan….:D

  17. Angga Franniko says:

    Lomba Balap Karung.. Waktu SD sampe SMP, saya sering menang loo.. dapet hadiah buku tulis sama pensil.. wwuuaaahhh.. senangnya minta ampun.. jadi keingat masa kecil juga… hehehee… :-P

    nice post..nice post… I LIKE IT…!! :-)

  18. blogpopuler says:

    Jadi ingat sewaktu kecil dulu :-)

  19. muamdisini says:

    hahaha..
    wah, makasih mba buat filosofinya..saya dulu gak ngerti kenapa lomba-lomba seperti itu dilakukan,,apalagi cuma waktu 17an…

    lomba membawa kelereng sambil jalan menggunakan sendok, lomba memasukkan paku dalam botol, lomba memasukkan bendera dalam botol, lomba memecahkan-balon-yang-diisi-air dengan mata tertutup, wah masih banyak harusnya tuh, makin kreatif panitianya, makin banyak lomba yang diadakan….

  20. Joddie says:

    Whuah.. baru nyadar.. link-ku ternyata udah terpasang di sini toh..? thank u yaa.. gantian deh link kamu tak pasang di blog-ku.. makasiiihhh…

  21. Dulu yang menang cuma lomba makan kerupuk :D

  22. henny says:

    ga ada habisnya tertawa kalo lagi ingat saat-saat ikutan lomba, pasti kocak banget deh!
    jadi pengen ikutan lagi

  23. Septa says:

    bener bener mengenang masa kecil dulu…
    panjat pinang, biar pulang muka cemong tetep aja happy..
    he he..

    salam

  24. farus says:

    senang banget kalo jaDI JUARA.. dari sekian perlombaan….

  25. Miftahur says:

    Diriku koq blm pernah ya ikut lomba2 kayak gt…
    Mungkin disini jarang yg ngadain… :D

  26. ajir says:

    mw dunk ikut lomba dipanjat pinang :D (lho..kq dipanjat?!)

  27. zulhaq says:

    apa kabar sekar???

  28. kalau dulu, juga ada lomba membawa kelereng diatas sendok sambil digigit di mulut.
    wah, saya ikut tapi nggak pernah menang,. karena kelerengnya jatuh terus.
    Salam.

  29. hadi says:

    lomba 17 an yang modern buat anak2 apa ya??

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s