Lampu Petromaks yang Ajaib

lampu petromaks
Sebelum kita mengenal listrik yang digunakan untuk penerangan, banyak jenis lampu di sekitar kehidupan kita yang berfungsi sebagai penerangan. Petromaks salah satunya. Masakecildulu, tentunya sebelum listrik menjangkau pelosok desa, lampu petromaks termasuk barang mewah, karena hanya orang yang “kaya” saja yang bisa memilikinya. Di jaman sekarang, lampu petromaks masih digunakan misalnya oleh para pedagang kaki lima atau nelayan.  

Petromaks (di beberapa tempat di Jawa, lampu ini disebut dengan dian pom) adalah lampu ajaib pada zamannya ini bagi yang melihatnya pertama kali memang sungguh aneh. Kecanggihannya melampaui lampu teplok atau lampu gantung model keraton. Ada tabung tempat minyak tanah yang warnanya mengkilap. Di tabung itu ada alat pemompa manualnya, berwarna merah. Ada juga alat pendeteksi tekanan gasnya. Di atas tabung itu ada tempat di mana api dinyalakan dengan spiritus, cairan yang mudah terbakar dan menguap. Baru di atasnya dipasangilah kaos lampu yang terbuat dari semacam kain. Di sekelilingnya ada tabung kaca. Di atasnya penutup dan ada semacam alat pembatas agar arah sinar mengembang ke bawah. Sebuah deskripsi lampu yang susah dipahami dan dibayangkan bukan?

Menurut saya ada yang unik di lampu petromaks ini, yaitu lampu yang membutuhkan kaos lampu. Bukan seperti kaos oblong atau T-shirt, tapi bentuknya seperti balon. Kaos lampu itu mengembang kalau petromaks dinyalakan, dengan cara memompanya. Sangat manual. Butuh keahlian supaya mengembangnya sempurna. Kaos lampu yang mengembang itu akhirnya membentuk seperti rumah tawon. Tapi awas, kaos lampu yang sudah membentuk rumah tawon itu sangat rapuh. Kalau tersenggol sedikit saja bisa pecah, dan terpaksa diganti dengan kaos lampu baru.

Anda bisa membantu saya mendiskripsikan lebih jelas dan detil mengenai lampu petromaks ini?

 PS :  Artikel ini diikutkan dalam acara Kenduri Narablog 2009.

About these ads

58 comments on “Lampu Petromaks yang Ajaib

  1. abrus says:

    Ha ha ha… masakcilkudulu…tugaskulah *memasang / menghidupkan petromak di rumah… ;)
    maklum waktu itu kampungku belum masuk listrik…

    sekiranya berkenan … mohon lirik juga :

    http://an9el.blogdetik.com/2009/07/31/kembang-cupang

  2. abrus says:

    para PKL di bagian timur Jakarta Timur sudah tidak memakai petromak… sepanjang jalan para PKL banyak yg sudah memakai *neon…
    kok bisa ya … dari mana sumbernya..? :(

  3. fariz says:

    salam satu jiwa
    salam kenal dari saya aremania garis keras

  4. Den Mas says:

    kalau lampunya mau dinyalakan, anak2 kecil pada merubung di sekitarnya hehehe…

  5. Wah… jadi ingat waktu ngebantuin paman jualan dulu… kalau malam yang dipakai lampu petromaks… hehehehehe…

  6. soulharmony says:

    saya belum pernah pake itu

  7. millati says:

    Wah… Kalo aku sih dulu pakenya lampu teplok… Ampe sekarang masih ada, dipake kalo mati lampu. Ga ada petromaks…

  8. yusupman says:

    Aku dulu pake petromaks juga lho…brt bisa di bilang kaya dong yach…krn termasuk punya barang mewah

  9. kupatahu28 says:

    Dulu klo lg nyari belut ke sawah penerangan nya pake lampu ini nih..

  10. batjoe says:

    kok bisanya tuh lho larinya kelampu pertromak kalau petromak tuh masih banyak yang pakai hingga sekarang terlebih rombong2 bakso..
    nah kalau yang tidak punyalampu dan penerangan bagaimana? pemerintahnya kemana aja ya bu kok ya masih ada daerah yang belum terjamah lampu padahal jelas sekali setaip bulan gaji saya dipotong pajak penghasilan yang katanya untuk pembagunan.
    yang perlu diteriangin itu adAlah HATI NURANInya..
    bila berkenan mampirlah dirumah saya yang baru bangun di http://batjoe wordpress.com makasih ya bu

  11. sakurata says:

    Saya kenal listrik kelas 3 SMP, sebelum anda listrik pun tidak memakai lampu petromax (paling pakai kalo ada hajatan), hari-hari biasa memakai lampu teplox.
    Btw, teplox tahu nggak ya? :mrgreen:

  12. Zulhaq says:

    keingat jaman nyari ikan malam2 euy…pasti bawa petromaxxx he2…

  13. nakjaDimande says:

    klo di bukittinggi disebut lampu strongkeng, hihi lucu ya..
    menyenangkan melihat proses memompanya, sampai usia 7 tahun dirumah bundo pake lampu itu.. juga lampu semprong [teplok kali ya]

  14. Angga Franniko says:

    di padang, sekarang lampu petromak lagi lariiiiissss maniiiissss…. soalnya sering terjadi pemadaman listrik bergilir dari PLN hampir tiap harii… hihiiii…. :-)

  15. Septa says:

    lampu petromaks mengingatkan ku akan kenangan masa kecil dulu, maklum saya kan kecil di kampung waktu itu dirumah ku pake lampu ini tiap malam..

    mantap :D

    Salam

  16. muamdisini says:

    iya yah..saya juga gak mengerti kenapa petromaks bisa kaya begitu…
    kira2 tahun berapa yah petormaks ditemukan ya?

  17. Vyan RH says:

    Tntang petromax adalah berasal dari kata “Petroleum Maxe” hasil karya Max Graetz “Kommerzienrat” (Gelar kehormatan Sipil) Jerman pada abad 20 dipatentkan pada 5 November 1910 dan menjadi merek dagang alat penerangan berbahan bakar minyak tanah yang pijarannya membutuhkan tekanan udara agar menjadi sublimasi oktan bertekanan tinggi pada nozzle (spuyer) penyebaran bahan bakar oleh VA-burner (sarang tawon) memijarkan bara serat nilon (kaos lampu).
    sumber:www.petromax.de
    Semoga bermanfaat.

  18. abifasya says:

    Waktu aku kecil juga punya pengalaman menarik tentang petromak ini, aku dan kakak ku selalu bergantian ngaca pad petromak…. hasilya…. jebag juga wajah kita.

    salam kenal
    Salaaaaaaaaaaaaaaam

  19. Acha says:

    saat ini begitu jarang petromaks digunakan, bahkan di pasar2 tradisional pun sdh digantikan listrik dan bohlam…
    _salam anget_

  20. dinoyudha says:

    Apa beda petromaks dan teplok?

  21. D3pd says:

    Saya mau tanya kalo ngelanjutin tulisan seperti continue reading itu, gimana caranya ya…? ^_^…V

    • bsekar says:

      pas buat postingan, arahkan krusor pada kata/kalimat yg akan dipotong, kemudian tekan alt+shift+T atau klik pada menu insert more tag (gambarnya berupa kotak dipotong jd dua) kemudian klik update post/publish.

      silakan dicoba… :)

  22. muamdisini says:

    makasih infonya mas vyan RH…
    hmmm,,udah lumayan lama juga yah…

    oh..kan sekarag ada tuh lampu-lampu petromax yang bahan bakarya batere, apa itu bisa disebut sebagai petromax juga yah?

  23. yangputri says:

    Pernah ngalmi pake petromax tp jaman kemping dulu wktu msh sekolah

  24. GeLZa says:

    sekarang banyak lampu petromax diganti dengan lampu petromax yang pake baterai… yang warna putih itu…

  25. rasyid says:

    ndak punya petromaxxx,, tapi sentir banyak,, hehe

  26. gwgw says:

    masih banyak yg make lampu ini mbak , diwarung-2 makanan…

  27. ridhobustami says:

    susah nyalain inih lampu……

  28. He… sampai sekarang saya ngga bisa ngidupin lampu yang satu ini…:D bisanya cuma bantuin mompa…

  29. bibit m says:

    Wah, yg kutau pertamaaaxxx … bukan petromax …he3. Mau pertamax kok ini dpt nomor juru kunci! Alat itulah yg sering digunakan “nyuluh welut” ayahmu, Om yg disuruh nenteng.

  30. alamendah says:

    Waktu kecil saya pernah megang kaca petromak. Nangis dah saya…

  31. zenteguh says:

    petromaxxxx adalah PLN masa itu, gak ada dia, malam smakin gelap. Wah sayang gak dapat petromax eh pertamax disini

  32. duadua says:

    jadi inget masa kecilku dulu…’
    listrik masuk desa baru pas saya kelas dua sd,itupun masih nyolok,hehehe

  33. vizon says:

    kalau di kampung saya, namanya lampu strongkeng, gak tahu darimana asal usul nama itu… :D

    yang pasti, dari dulu saya gak pernah bisa tuh menyalakannya, kecuali memompanya…

    salam kenal, nice blog :D

  34. elmoudy says:

    inget… wektu itu aku sering diminta bapak buat beli spiritus ama kaos lampu. Dalam pikirku… kaosnya kok cakep ya.. bagian atasnya warnanya pink, ada tali putihnya lagii.
    Truss.. terbetik juga, kalo spiritus itu kayaknya enak banget diminum, abisnya warnanya kebiruan, dan baunya harum maniss.

    Stelah gede…liat coca cola kok ada warnanya kayak spiritus.
    Lah.. itu kan spiritus.. kok dimasukin ke botol cocacola???!!

    walaah.. puyenk

  35. faLdy says:

    wah, sekarang juga masih banyak lo yang pake lampu itu..

  36. blogpopuler says:

    lampu ini memang masih top cer walaupun sudah banyak jenis lampu yang lebih canggih.salam kenal mas

  37. Harry says:

    Wah jadi inget masa kecil dulu, seawktu masih dikampung….
    Lampu petromak biasanya dinyalakan jam 5.30 (menjelang magrib) supaya nyalanya lebih stabil biasa dilakukan pemanasan kurang lebih 15 menit baru digantung….

    Klo dah mulai redup tinggal atur tombol (kran) yg bisa diputar (pengatur aliran minyak tanah) atau klo tekanan gasnya abis tinggal pompa sampai nyala terang lagi … dan lagi…..

    Bagian yang paling sering diganti : Kaos Lampu…
    Tiang Penyangga Kaos Lampu (Pipa Pengalir Minyak Tanah)

  38. chokey says:

    Saya malah hidup dari lampu petromax..
    Ayahku Nelayan setiap malam ke laut make lampu itu..
    Thanks for memorinya and salam kenal

  39. Ade Bayu says:

    Sebenarnya petromax adalah suatu nama merek dagang untuk jenis lampu minyak bertekanan. Lampu ini sendiri ditemukan oleh Max Graetz yang kemudian mendirikan perusahaan pembuat lampu ini.

    Saya akan tulis sejarahnya kalau begitu Mbak. Terimakasih memberi ide nulis hari ini ^_^

    Salam kenal,

    Ade Bayu

  40. […] Lampu Petromax Setelah membaca tulisan mengenai petromax di blog Mbak Brilian Sekartaji, saya menjadi mendapat ide untuk menuliskan tentang sejarah lampu petromax yang mungkin ada […]

  41. Petualang Cilik says:

    Biasa buat penerangan cari jangkrik di ladang…

  42. @wam says:

    Ingat pas waktu musim hujan, lampu di masukkan dalam kurungan ayam, lalu jemuran di letakkan mengelilingi kurungan ayam, jemuran yang basah karena tidak kena sinar matahari jadi kering

  43. nata says:

    Aku mo beli lampu petromaks satu, buat mengenang masa kecil dulu sekalian sebagai penerangan di waktu mati lampu, sekarang kan lagi sering mati lampu…. hehhehe

    tapi di mana ya toko yang masih jual ???

  44. saya jadi kepengen beli lampu petromax nich, kebetulan tempat tugas ane di kalimantan belum ada listrik, tapi beli dimana ya?

  45. Arief says:

    saya punya 4 yang berbahan bakar gas, dan 1 yang masih pakai minyak tanah, kalo sekarang lebih suka pakai yang gas karna lebih murah daripada yang pakai minyak tanah. kenapa punya banyak karna sering dipakai untuk penelitian di hutan dan untuk menarik seranngga, jadi bukan hanya anak kecil yang ngerubungi…

  46. s.poniman says:

    Dari mana kalau saya mau beli lampu petromaks ini, dan harganya berapa ?

  47. Elsha margaretha says:

    udah jarang ya sekarang lampu petromaks..

  48. alamsyah says:

    wahhhh
    keren dunia lampu ketika kecil dulu
    ada saran tidak teman teman untuk penggunaan lampu patromak untuk 2025

  49. Sekarang Elpijimax…. Siapa penemunya sekarang….???

  50. kakak sam says:

    keberadaan lampu petromak aku ceritakan pada anakku…anaku heran apa itu lampu petromak. terus aku ceritakan…mulai dari bentuknya..cara kerjanya…komponen2nya ada kaos lampu yg unik dsb. anakku paling geli ketika aku ceritakan bagaimana jasa lampu petromak untuk nyari belut….. oalah..jaman sudah berubah tenan. makasih petromak!!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s