Penataran P4

garuda_pacasila

Tahun ajaran baru sudah dimulai sejak senin kemarin. Seragam, buku, sepatu, tas… semua serba baru. Murid klas 1 SMP atau SMA sedang melalui masa orientasi sekolah atau lebih keren disebut MOS.

Masakecildulu, ketika pertama kali masuk SMP atau SMA, MOS yang dijalani diawali dengan kegiatan Penataran P4 (Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila). Dari pagi hingga petang, P4 juga : pergi pagi pulang petang.. deh. Malam hari masih harus membuat makalah tentang butir-butir pengamalan Pancasila yang berjumlah 36 itu. Esok paginya harus dipresentasikan dan didiskusikan dengan teman-teman. Capek, pokoknya.

Sejak pemerintahan Habibie, penataran P4 berubah nama menjadi Penataran Wawasan Kebangsaan. Setelah itu, entah bagaimana nasibnya.

Yuk, kita kenang apa saja 36 butir pengamalan Pancasila itu.

Ketuhanan Yang Maha Esa
1. Bangsa Indonesia menyatakan kepercayaannya dan ketaqwaannya terhadap Tuhan Yang Maha Esa.
2. Manusia Indonesia percaya dan taqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa, sesuai dengan agama dan kepercayaannya masing-masing menurut dasar kemanusiaan yang adil dan beradab.
3. Mengembangkan sikap hormat menghormati dan bekerjasama antara pemeluk agama dengan penganut kepercayaan yang berbeda-beda terhadap Tuhan Yang Maha Esa.
4. Membina kerukunan hidup di antara sesama umat beragama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa.
5. Agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa adalah masalah yang menyangkut hubungan pribadi manusia dengan Tuhan Yang Maha Esa.
6. Mengembangkan sikap saling menghormati kebebasan menjalankan ibadah sesuai dengan agama dan kepercayaannya masing-masing.
7. Tidak memaksakan suatu agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa kepada orang lain.

Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab
1. Mengakui dan memperlakukan manusia sesuai dengan harkat dan martabatnya sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa.
2. Mengakui persamaan derajad, persamaan hak dan kewajiban asasi setiap manusia, tanpa membeda-bedakan suku, keturrunan, agama, kepercayaan, jenis kelamin, kedudukan sosial, warna kulit dan sebagainya.
3. Mengembangkan sikap saling mencintai sesama manusia.
4. Mengembangkan sikap saling tenggang rasa dan tepa selira.
5. Mengembangkan sikap tidak semena-mena terhadap orang lain.
6. Menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan.
7. Gemar melakukan kegiatan kemanusiaan.
8. Berani membela kebenaran dan keadilan.
9. Bangsa Indonesia merasa dirinya sebagai bagian dari seluruh umat manusia.
10. Mengembangkan sikap hormat menghormati dan bekerjasama dengan bangsa lain.

Persatuan Indonesia
1. Mampu menempatkan persatuan, kesatuan, serta kepentingan dan keselamatan bangsa dan negara sebagai kepentingan bersama di atas kepentingan pribadi dan golongan.
2. Sanggup dan rela berkorban untuk kepentingan negara dan bangsa apabila diperlukan.
3. Mengembangkan rasa cinta kepada tanah air dan bangsa.
4. Mengembangkan rasa kebanggaan berkebangsaan dan bertanah air Indonesia.
5. Memelihara ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial.
6. Mengembangkan persatuan Indonesia atas dasar Bhinneka Tunggal Ika.
7. Memajukan pergaulan demi persatuan dan kesatuan bangsa.

Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan/Perwakilan
1. Sebagai warga negara dan warga masyarakat, setiap manusia Indonesia mempunyai kedudukan, hak dan kewajiban yang sama.
2. Tidak boleh memaksakan kehendak kepada orang lain.
3. Mengutamakan musyawarah dalam mengambil keputusan untuk kepentingan bersama.
4. Musyawarah untuk mencapai mufakat diliputi oleh semangat kekeluargaan.
5. Menghormati dan menjunjung tinggi setiap keputusan yang dicapai sebagai hasil musyawarah.
6. Dengan i’tikad baik dan rasa tanggung jawab menerima dan melaksanakan hasil keputusan musyawarah.
7. Di dalam musyawarah diutamakan kepentingan bersama di atas kepentingan pribadi dan golongan.
8. Musyawarah dilakukan dengan akal sehat dan sesuai dengan hati nurani yang luhur.
9. Keputusan yang diambil harus dapat dipertanggungjawabkan secara moral kepada Tuhan Yang Maha Esa, menjunjung tinggi harkat dan martabat manusia, nilai-nilai kebenaran dan keadilan mengutamakan persatuan dan kesatuan demi kepentingan bersama.
10. Memberikan kepercayaan kepada wakil-wakil yang dipercayai untuk melaksanakan pemusyawaratan.

Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia
1. Mengembangkan perbuatan yang luhur, yang mencerminkan sikap dan suasana kekeluargaan dan kegotongroyongan.
2. Mengembangkan sikap adil terhadap sesama.
3. Menjaga keseimbangan antara hak dan kewajiban.
4. Menghormati hak orang lain.
5. Suka memberi pertolongan kepada orang lain agar dapat berdiri sendiri.
6. Tidak menggunakan hak milik untuk usaha-usaha yang bersifat pemerasan terhadap orang lain.
7. Tidak menggunakan hak milik untuk hal-hal yang bersifat pemborosan dan gaya hidup mewah.
8. Tidak menggunakan hak milik untuk bertentangan dengan atau merugikan kepentingan umum.
9. Suka bekerja keras.
10. Suka menghargai hasil karya orang lain yang bermanfaat bagi kemajuan dan kesejahteraan bersama.
11. Suka melakukan kegiatan dalam rangka mewujudkan kemajuan yang merata dan berkeadilan sosial.

44 comments on “Penataran P4

  1. yangputri says:

    sumpah gak sombong, dulu aku hapal tuh butir2 pengamalan P4, kalo sekarang….??? 1 butir aja gak hapal….
    wkwkwkwkwkwkwk

  2. bibit m says:

    Petromaaaxxx … eh, pertamaaaxxx! Orde baru … benar2 membosankan, penuh doktrin! Itu sbb-nya pak JK kalah dlm Pilpres … bajunya Golkar … (baju Orba penuh dosa). Dulu Om hapal 36 butir, skrg … dah hilang, ke-replace sm sgl macam urusan. Emang Galuh msk SMP-nya thn brp … kok sempet mencicipi Penataran P4?

  3. muam says:

    untunglah, waktu saya masuk SMP atau SMP gak sempat merasakan apa yg namanya P4 (atau saya yg lupa yah?…)
    yg saya ingat, P4 itu ada waktu SD, ujiannya disuruh menghapal butir-butir pancasila tersebut..
    aargh..mumet…

  4. adipati kademangan says:

    saya sekarang malah hampir lupa dengan Pancasila, apalagi disuruh nyanyi lagu Padamu Negeri pasti muter-muter.

  5. kenangamu says:

    waduh Sist aku ga pnh ngerasain P4 tuh
    alhamdulllah
    tapi harus di gembleng lagi tuh anak2 skarang kan pada blagu2..
    hehehe

  6. wa…….h inget dulu, pertama kali saya terima bekerja thn 1979, langsung ikut penataran P4, diberikan seragam batik,
    lalu harus presentasi di depan kelas.
    lalu, kalau tgl 17 agustus harus ikut upacara dgn seragam batik tsb.
    salam.

  7. KangBoed says:

    WAAAKAAKAKAKAK.. PENATARAN P4 DULU WAKTU KULIAH SAMPAI SEMINGGU YAAAAA
    SALAM SAYANG

  8. teadonk says:

    aduh jadi ngerasain di siksa lagi dong sama senior2nya

  9. abrus says:

    *briliannya…sekartaji…lagi2…nuansa nostalgia.. :D

    P4 (Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila)…
    (itu tuh…produk ORBA = orde baru..)

    P4 juga : pergi pagi pulang petang.. deh…
    (yg ini … neh…produk BS = brilian sekartaji..)

    TGKM : Tak Gendong Kemana Mana …
    (yg ini lagi trend … produk mbah surip..HA HA HA …

  10. Sakurata says:

    jadi ingat…
    Kalo dulu mau Ulangan Bersama PMP (SD sampe SMA), mulut sampe berbusa2 karena mencoba menghapal itu P4 :)

  11. kanglurik says:

    Kalo kanglurik hapal dasadarma pramuka….
    Pramuka itu, satu…. dua….
    Salam kenal dari kanglurik….

  12. D3pd says:

    Bangganya saya menjadi Warga Negara Indonesia yang patuh dan taat pada peraturan yang berlaku. Mantap mba, buat ilmu2 yang uda pada tua (temasuk saya) agar tidak lupa, ^_^…V

  13. Huang says:

    Beneran deh, aku udah lupa tuh apa aja :p

  14. alamendah says:

    Wowww….
    Tadi siang saya baru ngomongin ini dengan teman saya. Mengingat2 masa lalu ketika harus mengikuti penelantaran p4. eee… malam2 baca postingan tentang ini.
    Nice post!

  15. zenteguh says:

    walahhh…masih ada lengkap? top..toppp (salam kenal)

  16. zfly says:

    wewww… ingat banget! Masih nyimpan bukunya ya

  17. bulbul says:

    stuju… biar bangsa ini tetap maju…

    Salam Blogger…

  18. Ade says:

    Saya ngalamin sampai kuliah loo..
    baru masuk kuliah, dapet P4 trus semester 1 harus ngambil mata kuliah kewiraan..
    tapi sekarang kayaknya dah ga inget2 apa2 kecuali 5 sila Pancasila :mrgreen:

  19. depz says:

    wuih mantab, masih apal
    ini nulisnya ga nyontek bukunya kan? :D

  20. cenya95 says:

    Wah… daku dapat terus tuch smp sekarang… tapi ndak hapal-hapal…
    bagi ku yang penting adalah amalannya.
    salam superhangat.

  21. gwgw says:

    kalo gw dulu emang hafal …sekarang gg tahu….
    lama gw gg nongol di rumah lo ya mbak…:-)

  22. Joddie says:

    Sama dengan yang laeen.. dulu hapal sekarang lupa… btw posting keren nih.. kembali mengingatkan bahwa Pancasila adalah dasar terkuat bagi kedamaian negeri ini..

  23. Afif says:

    P4 yah?
    Mati-matian dulu ngafal nya :)

  24. Hariez says:

    Alhamdulillah hingga saat ini saya masih mengingatnya..dimana satupun tak ada yang saya hafal :mrgreen: dan harus rela dijemur sambil menghafal.. :D

    -salam- ^_^

  25. genial says:

    emang yg bginian dulu disuruh ngapal??!?!? waduuhhh… dasadarma pramuka ajja susahnya minta ampun buat di apalin apalagi permasalahan p4 ini :((

    again and again i’m here :(

  26. hihihi… jadi inget bandel2nya dulu.
    biar bandel tapi apal juga kok

  27. Om Poer says:

    gw rasa rasa nasionalisme dan patriotisme saat ini sudah tidak lagi ada karena saat ini P4 sudah gak ada……
    sedih deh gw….

  28. KangBoed says:

    waaakaakakakak.. sibuk yaaaa buuuuuuuuuuuuuuuuuu
    Salam Sayang

  29. anny says:

    Pas penataran itu paling nyebelin saat disuruh bawa bawa yg aneh2 sama kakak kelas ya

  30. Riffy says:

    apa tuh P4 ???
    =?

  31. shanushy says:

    aq jd ingat masa kuliah dulu
    Penataran P4 100 jam…. dengan segala aktivitasnya
    payah banget…

  32. Hamster Copo says:

    Waduuh…jujur saja niih,,aku lupa sama pelajaran ini sebenarnya MASAKECILDULU aku pernah ikutan ‘pramuka’ dan ada kegiatan untuk menghafal tuuh P4..tapi sekarang beneran lupa *suer*

  33. zulhaq says:

    Anjirrrr….udah nggak ada yang di ingat sama sekali
    ingatnya hanya istilah GBHN kekkkeekekekkk

  34. Hariez says:

    sampe sekarang masih menghayati..nice banget :D

    -salam- ^_^

  35. and1k says:

    wah ada 3 arti sila di tulisanya

  36. dedekusn says:

    bsekar: jadi ingat masa lalu… :)

  37. Asop says:

    Inget jaman SD…. :mrgreen:

  38. tyas says:

    Thanks Yup..Berkat wEBsite inI,,TUGAS DAPAT TERSELESAIKAN…

  39. aal says:

    hmmmm………jadi pengen kayak dulu jadi macan asia.

  40. kuswanto says:

    kalau jaman saya dulu, butir-butir ini dan pasal UUD 1945 gak hafal, nilai PMP gak bakalan dapat nilai 8 ke atas.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s