Balon Gas

balon gas

Sekarang kita mengenang balon gas. Semua anak kecil suka dengan balon gas. Masakecildulu, balon gas bentuknya sangat sederhana, oval seperti telur tetapi bermacam-macam warnanya. Bahkan lagu TK ada yang berjudul Balonku. Tentu masih bisa menyanyikan lagu itu dong.

Kini, balon gas bermacam-macam modelnya. Gas yang dipakai pun tidak karbit dan air (gas asitelin), tapi sudah menggunakan gas hidrogen, lebih aman.

Sejarah balon telah digunakan untuk alat transportasi, yaitu balon udara Zeppelin yang pertama mengudara tahun 1900 dan terbakar pada tahun 1937. Peristiwa itu dikenal sebagai Musibah Hindenburgh. Kebakaran balon Zeppelin itu bukan sepenuhnya dipicu oleh gas Hidrogen yang dikandungnya, namun oleh bahan mudah terbakar lainnya yang melapisi katun agar tahan air (asetata selulosa dan bubuk aluminium). Saat itu cuaca buruk,  balon banyak mengandung listrik statis. Sehingga sewaktu jangkarnya mengenai bumi, timbul percikan api yang menyulut bahan kulit yang mudah terbakar itu.

Konon balon pertama kali diciptakan oleh bangsa Aztec, yang membuat balon dari usus besar kucing sebagai bahan persembahan bagi dewa mereka. Beberapa literatur menyebutkan bahwa balon jaman dahulu memang dibuat dari bagian dalam binatang seperti usus atau kandung kemih.

Apakah di sekitar rumah kalian masih ada tukang balon gas yang menggunakan karbit dan air yang ditaruh di boncengan sepeda ontelnya?

32 comments on “Balon Gas

  1. Abdul Cholik says:

    Waduh..jaman saya masih kecil balon hanya kecil2 dan warnanya default saja.Ngisi gasnya pakai mulut sampai pipi si penjual balon mlendhung he..he..he.
    Sekarang jika hari minggu dikolam renangku juga ada yang jual balon warna-warni.

    Sayangnya anak-anak sekarang hanya boleh mempunyai 5 balon saja sehingga kalau meletus balon hijau dhor..tinggal 4 saja nduk.
    Salam

  2. Jaya says:

    tukang balon gas udah jarang ditemukan… sekarang yang banyak tukang kompor gas.. :D

  3. Si Gembala says:

    Masa kecilnya gak ngalami niup balon pake mulut yak….pas ketemu yang keras..mpe sakit di pipi……

  4. Blogodolar says:

    Wah, sudah gak ada tuh tukang balon gas sekarang di tempat saya…Anyway, salam kenal Mbak.

    • mas prabu says:

      aduh,kacian ya?? di kampung setiap saat ada aja tukang balon gas keliling ; klo sdh masuk gang jika ada anak kecil yg beli satu, pasti yg lain ikutan beli,,,bukan satu gang bahkan 4 gang, kadang dlm 1 keluarga pny 3-5 anak ya beli semua,…meriah bukan…kadang kita ganti benang dgn senar layangangan spy bs terbang tinggi…matap ueh…

  5. WANDI thok says:

    Di tempatku malah ada tukang kompor blog mbak Briliant :roll:

  6. D3pd says:

    pernah beli dan menangis waktu minta balon di udara sama ayah dan ibu, tapi ngga dibeliin juga. Akhirnya dengan beraninya membawa kabur balon udara milik orang lain (masih punya saudara juga c)…eh sampe rumah di caci maki…hahaha…postingnya selalu bikin kangen ma keluarga dirumah mba…^_^…V

  7. cma satu yg saiia takutin dari tukang-tukangan satu ini… klu meledak tu tabung.. wewww…. modiaarrr kabeh :(

  8. Wew..
    Selama anak2 masih suka..
    Tentu masih ada penjual balon gas..
    Hehehe.. ;)

  9. Abdul Cholik says:

    Dengan hormat dan rasa bangga,saya hadiahkan award untuk anda.Mohon dilihat di blog saya.Selamat,semoga dengan award ini bisa memacu semangat untuk menulis artikel yang menarik dan bermanfaat lainnya.
    Salam dari Surabaya.

  10. dedekusn says:

    Balon diciptakan pertama untuk dewa? saya baru tahu Non!

    Tapi waktu kecilku saya juga suka banget balon…. sering sakit pipi karena keseringan niup balon…. :D

    Peace….

  11. mas stein says:

    jadi inget anak saya, dia kalo nyanyi balonku bilangnya, “meletus balon merah dhor!”, saya tanya, “bukannya balon ijo?” dia bilang, “kan yang meletus balon merah”. tapi kalo saya yang nyanyi niruin dia katanya salah, “ayah salah, bukan balon merah!” trus yang bener apa, “balon ijo”. *dasar!*

  12. David says:

    Waaah… sekarang sih udah jarang-jarang ditemui penjaja balon gas di tempatku

  13. achoey says:

    sudah lama aku tak melihat tukang jualan balon gas lewat di depan rumah
    ehmmm,jadi inget masa kecil nih :D

  14. yangputri says:

    yuups betul banget, sekarang ini sudah jarang sekali ditemukan penjual balon gas…
    pada lari kemana ya….

  15. hanif says:

    Kalau ada Isro Mi’roj atau Hari Raya selalu ada yang jualan itu di kampungku, tapi sewaktu kecil aku ga pernah beli…tepatnya tidak ada yang membelikan

  16. WANDI thok says:

    Kok semua komeng di sini nggak ada yang di balas komeng mbak, meski sekedar babibulah, itu sebagai bentuk apriasi bagi tamu kan? :roll:

  17. SanG BaYAnG says:

    Dorrr..,maseh ada ntu penjual balon di tempat ane.
    Kalo mau berkaget ria,sini tak letusin balon..hehehe..
    *ngacirrrrr..*

    • bsekar says:

      @abdul cholik : dari dulu balonnya tinggal 4 aja ya dhe?
      @jaya : balon dan kompor gas sama2 bisa meledak :)
      @si gembala : pipinya jd sebesar balon dong
      @abdul cholik : suwun pakdhe, atas atensinya
      @dedekusn : sy jg baru tau
      @mas stein : hi..hi.. anaknya keratif itu om
      @david : di alun2 kota barangkali ada
      @achoey : di pinggiran kota bogor ada kali mas
      @yang putri : pd pindah profesi. kata bang jaya pd jualan kompor gas
      @hanif : sebentar lagi isro’ mi’roj loh
      @wandi thok : sabar nape pak, maklum nggak tiap hr buka internet
      @sang bayang : yg meletus brp balon tuh??

  18. melly says:

    masakecilku dulu gk terlalu suka balon sih.

    tp klo skrg mungkin masih ada penjual balon gas, wktu kecil dulu aku sering bilangnya tukang ‘kongekan’ karna wktu kcil dulu balonnya di kasih suara, kek terompet sekarang, tp balonnya ada 2, yang satu di tiup sampe besar, dan yg satu ditiup tp gk sampe melendung besar, cukup terisi udara aja, jadi klo balon yg kecil di pencet, akan keluar suara,” kongeeekk”..lucu aja pokoknya waktu kecil dulu :)

  19. zulhaq says:

    sekar, mau dunk balonnya
    gw kan masih kecil he he he he he

  20. zulhaq says:

    warna apa aja yang menurut lw bagus aja deh sekar
    pokoknya sama dengan warna kesukaan lw aja deh…
    di tunggu yah!!!

  21. irawan says:

    kenangan masa kecil emang gak ada matinya…he..he….

  22. sheilajrina says:

    udah jarang di perumahan aku . kcuali pas mos *tau mos kan?*. pasti banyak tukang balon berjejer di depan skolah . capedeeh .

  23. Hariez says:

    mama selalu bilang, “jangan suka beli balon gas ya, ntar kalo meletus bahaya..” hahaha…sampe sekarang ga pernah berani pegang balon gas :D

    -salam- ^_^

  24. alamendah says:

    Mengingatkanku dengan penjual balon gas yang punya anak perempuan cuaannntiiiiikk buanget! so sering ngajak ponakan tuk beli…

  25. og4y says:

    wah balon gas dah jarang ditemuin, kenapa yah.. pengaruh perkembangan jaman gitu?
    jadi mengingatkan kembali ke waktu-waktu kecil dulu..hehe..

  26. nadya says:

    info yang menarik ;-)
    thx to orang indian, hehe ….

  27. sudah lama kayaknya nggak liat
    tukang jual balon gas ditempat saya.
    dulu waktu saya kecil sampai dibawa tidur segala
    itu balon he…he…
    tapi…pagi2 dah kempes, sedih rasanya.
    salam.

  28. vo2water says:

    ada gak yang pinter buat gas balon ya?, kalau cuma bilang campur air,karbit/soda api dengan alumunium kayaknya ngak berhasil, mungkin ada yang udah pernah berjualan balon gas yang berbaik hati membagi ilmunya thaks sebelumnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s